Thursday, June 19, 2008

PENJELASAN DAN PENDEKATAN

Di dalam apa jua perkara yang terjadi perlu ada satu penjelasan dan pendekatan ekfisyen yang harus dilaksanakan yang akan memberi menafaat dan kebaikan kepada semua pihak tidak perlu jika sesuatu yang berlaku hanya menyalahkan sesuatu pihak sahaja sedangkan perkara itu ada turut juga melibatkan pihak-pihak yang lain yang bersama-sama membuat perancangan dan keputusan.Masalah yang berlaku seperti diumpakan sebagai penyakit yang mana juga diketahui setiap penyakit ada ubatnya dan begitu juga masalah setiap masalah ada penyelesaianya. Seperti juga penyakit yang perlu ada cara dan ubat yang sesuai dengan penyakit tersebut maka setiap masalah juga perlu ada penyelesaian dengan cara dan pendekatan yang betul. Setiap penyakit yang diturunkan adalah berbeza-berbeza dan ubatnya juga bergantung pada tahap penyakit tersebut tidak akan jika seseorang yang mengalami demam akan meminum ubat batuk untuk meredakan penyakit tersebut. Masalah juga perlu ada cara penyelesaian yang tersendiri dan tidak pula perlu dibiarkan terlalu lama yang boleh mengakibatkan parah dan menjadi barah yang susah hendak di ubati kelak. Senario yang berlaku sekarang memaksa pelbagai pihak terlibat untuk bersama berusaha untuk memulihkan keadaan yang bermasalah.
Bermula dengan perkara berkaitan DSAI yang pada tahun 1998 yang telah dipecat dari kerajaan atas dakwaan rasuah dan liwat maka jawapan yang ada hanyalah dua sama ada bersalah atau tidak bersalah tetapi dua perkara itulah yang tahun hadapan menjadikan 12 tahun lamanya untuk dinilai bersalah atau tidak beliau atas tuduhan dan dakwaan terbabit, mungkin pelbagai persepsi diberikan jika dipihak kerajaan akan dilihat DSAI mempunyai dan terlibat atas dakwaan tersebut manakala bagi penyokong pula biarlah apa sahaja yang dikhabarkan pasti semua diangap agenda politik terhadap beliau.Sebelum ini ada disiarkan mengenai mesej perbualan dengan seorang wartawan dari sebuah media tempatan dan ada dinyatakan mengenai perihal terbabit dan saya tidak sama sekali akan menyiarkan sesuatu yang saya tidak tahu mengenainya atau yang mempunyai unsur fitnah. Apakah yang akan saya dapat jika menyiarkan susuatu yang tidak betul atau ada terdapat unsur-unsur fitnah dan jika saya berbuat sendiri maka saya yang akan menanggung dosa tersebut dan biarlah pihak yang membaca menilai mengenainya. Jika konsep dan sumpah yang dibuat orang boleh pertikaikan apa lagi mengenai perkara-perkara yang lain, jika sumpah yang pernah dilafazkan saiful adalah salah dan silap maka pihak yang lebih mengtetahui hendaklah memperbetulkan mengenainya jika bersumpah memegang Al-quran tiada dalam syarat bersumpah maka bersumpahlah tanpa memegang Al-quran dan tidak perlu ia diperpanjangkan untuk sekian lama yang tiada nampak jalan penyelesyaian dan seterusnya kebenaran yang mutlak. Bersumpah adalah urusan seseorang yang bersumpah terhadap tuhan Yang Maha Esa jika dia bersalah maka lakhnat dan bala akan ditimpa kepada seseorang yang mempermainkan sumpah dan perlu apa mendapat walau berjuta ringgit tetapi hidup didalam keadaan menderita dan tiada keberkatan hidup. jika DSAI sanggup menggangkat sumpah yang hanya 2minit dari menjelajah satu negara pasti saya sendiri juga akan menyebelahi beliau.
Kerajaan juga perlu mengubah cara dan pendekatan lebih ke arah kesejahteraan rakyat dan apa gunanya lebihan dagangan ekonomi atau peratusan ekonomi yang mencatat keuntugan sehingga ke angka trilion ringgit jika hidup dan keadaan rakyat masih susah dan terbeban dengan pelbagai keadaan dan kos kehidupan. Sebelum kenaikan harga minyak , Kerajaan ada menggumumkan akan menjual harga minyak tanpa harga bersubsidi kepada warganegara asing di utara dan selatan tanah air tetapi apa yang mengecewakan adalah keputusan dan perbincangan yang dibuat langsung tidak menunjukan ke 'profesional' lan dari pendekatan yang diambil jika difikirkan kerajaan hanya memberikan lebih ruang kepada warganegara asing untuk terlebih dahulu menggisi penuh minyak kenderaan mereka terlebih dahulu dengan diberikan masa dari sehari kesehari tanpa kesesakan yang terlampau tetapi selepas itu kerajaan menarik balik pendekatan terbabit dan sejurus itu pada waktu yang sama pada jam 12.00 tengah malam akan menaikan kadar harga minyak 78sen seliter yang berkuatkuasa pada tengah malam itu juga maka apa yang dilihat adalah suatu keputusan cepat,pantas dan drastik yang lebih menimbulkan kesusahan dan kepayahan kepada rakyat sendiri apabila lebih 10juta pengguna kenderaan menggisi minyak bersubsidi buat kali yang terakhir tetapi apakah di ingat ruang dan waktu yang diberikan sebelum itu kepada warganegara luar yang menggisi minyak yang diberikan tempoh dari sehari ke sehari tetapi untuk rakyat sendiri langsung tidak diberi peluang. Dapat diramalkan jika harga minyak naik maka harga barangan juga turut naik dan jika kerajaan dapat bertahan sehingga ke hari ini untuk tidak menaikan harga minyak sehingga 78sen maka kerajaan dapat mengatasi dan menggelakan harga barangan melambung naik pada hari ini berikutan tren perniaga yang menaikan harga barangan setelah harga kenaikan minyak dipasaran maka inflasi juga tidak terlalu meninggkat mendadak akibat kenaikan harga barangan itu tadi Apa salahnya kerajaan bersabar menunggu dan tidak terlalu takut dengan ketidaktentuan harga minyak pasaran dari menaikkan harga dengan serta merta maka harga barang akan juga turut naik dengan serta merta jika harga minyak sekarang telah turun 3 kali walau ada lagi penurunan selepas ini harga barangan memang sukar hendak diturunkan. Jika kerajaan tidak menaikan harga minyak tempoh hari maka harga barangan sehingga hari ini masih didalam harga yang lama tetapi langkah yang dibuat ternyata silap walaupun langkah kerajaan selepas itu menurunkan harga minyak kembali tetapi tidak dapat menurunkan harga barangan di pasaran, dengan kata lain dengan tidak menaikan harga minyak maka harga barangan dan keperluan yang lain tidak akan naik dengan mendadak dan jika kerajaan bersabar sehingga ke hari ini yang harga minyak pasaran dunia telah menurun maka jika kerajaan tidak menaikan harga minyak terdahulu maka harga barangan masih ditakuk yang lama yang tiada kenaikan baru.
Perlu difikirkan terlebih dahulu setiap keputusan yang dibuat pasti akan diadakan mesyuarat dan dibincang terlebih dahulu jadi siapakah pihak yang terlibat secara langsung dan penasihat-penasihat yang menasihati PM dalam membuat sebarang keputusan dan mungkin PM tidak akan membuat sesuatu tanpa terlebih dahulu didorong dan dinasihati berbuat demikian maka tidak salah juga dikatakan mereka yang duduk berbincang dan mendorong dan menasihati PM membuat keputusan seperti pekara yang dinyatakan diatas perlu turut sama bertanggungjawab dalam apa yang dipercadangkan yang hanya lebih melihat kepentingan ekonomi tanpa melihat kepentingan rakyat terlebih dahulu maka apa yang dilihat sekarang adalah pekara yang lebih menjurus ke arah permasalahan yang lebih besar dan berlanjutan.Jika sebelum ini negara ditabir oleh seorang yang berpenggetahuan luas dalam bidang ekonomi maka sesuatu keputusan akan dinilai terlebih dahulu tanpa didorong oleh pihak-pihak yang lain maka dalam tempoh 20 tahun negara tiada mengalami kenaikan harga minyak yang melampau tetapi pada hari ini keadaan yang menakutkan ditunjukan untuk memperlihatkan ketidaktentuan ekonomi negara maka penasihat-penasihat ini seolah-olah menangguk di air yang keroh untuk kepentingan ekonomi semata-mata tanpa fikir bahawa rezeki setiap manusia bukanlah ditentukan oleh Amerika atau sesiapa sahaja tetapi adalah ketentuan dan kehendak tuhan dan setiap manusia ada kesenanggan dan rezeki masing-masing yang tiada siapa boleh menyekatnya.
Walaupun negara sekarang mempunyai pembangkang yang kuat tetapi apakah hasil dan nilai yang diperolehi oleh rakyat dari hanya melihat mereka bertekak dan memaki hamun sesama sendiri hanya yang banyak didengar adalah Ordinan berkaitan seksyen peraturan mesyuarat yang mereka berkelahi sesama sendiri dari memberikan pandangan dan buah fikiran yang bernas untuk dinilai dan dilaksanakan untuk kepentingan rakyat.Dewan Rakyat dan Negara sekarang lebih dilihat sebagai Dewan Peperiksaan dengan hanya banyak menyanyakan pelbagai soalan yang jika mereka rajin membaca sedikit boleh mengetahuinya tetapi mereka tidak tahu dan baru nak mengetahuinya budaya bertanya akan berterusan sampai bila-bila tanpa tiada satu titik noktah dan penyelesyaian jika pihak-pihak yang terlibat dan terbabit sama adalah seperti anjing dan kucing atau minyak dan api yang tidak akan bersatu dan bersama-sama melaksanakan untuk keperluan dan kepentingan rakyat maka apa yang dilihat hari ini adalah lebih menunjuk pandai dan lagak bercakap dari tiada satu apa pun untuk keperluan dan kepentingan rakyat. Mereka lebih menjurus berkepentingan politik apabila berbicara dari keperluan umum yang lebih perlu untuk diutamakan. Rakyat tidak meminta menukar papan tanda dari jawi ke bahasa lain yang jika dibuat bukan ada memberi faedah kepada rakyat jika untuk perlancongan tidak hanya dengan tambahan bahasa cina dan india tetapi kenapa tidak dimasukan sekali bahasa sepanyol,arab,rusia,jepun dan korea sekali di papan tanda terbabit tetapi kenapa 2 bahasa itu sahaja dan diketahui pelancong adalah bukan hanya dari Cina dan India sahaja tetapi adalah dari pelbagai pelusuk negara yang mempunyai pelbagai bahasa tersendiri.Langkah yang dibuat hanya bertujuab untuk mengikis ketuanan bahasa Melayu yang ada sekarang yang mereka lebih melihat untuk menjadikan Malaysia ini bukan sekadar Melayu yang punya tetapi adalah hak bersama yang perlu disama ratakan mengenaiya maka apa yang akan dibuat lebih untuk tujuan ke Politikan mereka tanpa memikirkan yang rakyat tidak minta dan perlu hanya papan tanda yang diubah jika keadaan kehidupan mereka masih tidak berubah.